NEWS UPDATE

Yayasan LKI Kita Buka Layanan Rehab Rawat Jalan ODHA Bekasi mendung menuju hujan PUSKESMAS PENGASINAN UNTUK LAYANAN PADA MASYARAKAT SEMENTARA PINDAH KE BELAKANG GEDUNG KARENA SEDANG DI RENOVASI Warga bekasi lebih pagi kalau mengurus NPWP

BERITA UMUM

Bensin Premium RI Lebih Mahal dari RON 95 Malaysia, Ini Penyebabnya

Administrator | Kamis, 02 April 2015 - 10:08:59 WIB | dibaca: 1057 pembaca

Jakarta -Tim Reformasi Tata Kelola Minyak dan Gas Bumi menyatakan, harga bensin premium RON 88 Rp 7.300/liter saat ini kemahalan. Pasalnya, di Malaysia saja harga bensin RON 95 atau setara Pertamax Plus hanya Rp 6.908/liter.

Ada tiga penyebab yang membuat harga BBM khususnya bensin premium RON 88 di Indonesia lebih mahal.

"Salah satu masalah harga kita tinggi adalah adanya 3 komponen, yakni PPN (Pajak Pertambahan Nilai), PBBKB (Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor), dan iuran BPH Migas," ungkap Direktur Pemasaran PT Pertamina (Persero) Ahmad Bambang, kepada detikFinance, Kamis (2/4/2015).

Bambang menambahkan, harga BBM di Indonesia diklaim lebih mahal karena kilang minyaknya berusia tua tidak sepenuhnya benar. Pasalnya, 90% biaya pengadaan BBM berasal dari bahan baku yakni minyak mentah.

"Sisanya 10% terdiri dari pemeliharaan kilang, gaji pegawai, energi untuk mengoperasikan kilang, dan lainnya," kata Bambang.

Terkait harga premium yang ditetapkan pemerintah Rp 7.300/liter sendiri, itu terdiri dari harga dasar BBM Rp 6.722,67/liter, ditambah biaya tambahan distribusi ke seluruh daerah di luar Jawa-Bali Rp 134/liter, dan pajak Rp 1.008,57/liter.

Namun, bila pajak BBM yang totalnya 15% terdiri dari PPN 10% dan PBBKB 5% dihilangkan, pasti akan berdampak besar pada hilangnya pendapatan negara dalam setahun sekitar Rp 32 triliun.

"Ada ide dari Komisi VII DPR, bagaimana PPN dihapuskan? Kalau itu dikerjakan atau terealisasi, itu Rp 32 triliun akan hilang," kata Menteri ESDM Sudirman Said beberapa waktu lalu.
(rrd/dnl)










Komentar Via Website : 0


Nama

Email

Komentar



Masukkan 6 kode diatas)